Tuesday, December 11

He left us

Hallo , Assalamualaikum

Beberapa bulan yang lepas terlalu sibuk dan tak dapat jenguk blog ni. Alhamdulillah , hidup saya macam biasa. tenang dan bahagia. 
Cuma, tanggal 1 Muharram yang lepas , ayah pergi tinggalkan kami sekeluarga. Saya tahu malah cukup faham yang suatu hari nanti mesti ada perpisahan dikalangan ahli keluarga kami.

Alhamdulillah , ayah pergi pada hari yang penuh berkat malah dalam keadaan yang cukup baik dan memudahkan semua orang. Dan kebetulan , pada tengahari Abang dan Akak datang jenguk Ayah. Maknanya ayah sempat tengok semua anak-anak Ayah. Ayah pergi dalam pegangan saya dan mama. Secara kebetulan, saya sedang solat di hadapan ayah dan sempat membaca yaasin. Secara kebetulan juga , mama tergerak hati ambil air yaasin untuk ayah minum dan sapu dimuka ayah dengan niat supaya ayah cepat sembuh. Tak sangka , rupanya ayah dah nak pergi masa tu. Ayah diam tak nak bercakap sambil tersenyum. Jujur, senyuman ayah masih jelas dalam ingatan saya. Bila ambulans sampai , paramedik kata jantung ayah dah tak berdegup. Allah SWT sahaja yang tahu apa yang kami rasa waktu tu. Lemah, panik, buntu. Tak mampu nak berdiri rasanya. Saya seorang anak rasa macam tu, apatah lagi mama yang selama 31 tahun tak pernah berenggang dengan ayah. Saya risau. Risaukan mama dan risaukan akak yang sedang hamil 5 bulan. Alhamdulillah, semua dapat dikawal. Terima Kasih ya Allah..

Saya ada terdengar rakan-rakan ayah yang menziarah jenazah tidak putus-putus memuji kebaikan ayah. Kadang-kadang terfikir betapa pentingnya untuk kita berbuat baik sesama manusia di dunia ini. Mana boleh kata 'kubur masing-masing' sedangkan sesama manusia lah yang akan menguruskan jenazah kita nanti. Memang benar , Ayah tak pernah marah kami, malah manjakan kami dengan sikap penyayang Ayah.

Allah dah bagi banyak petanda yang Ayah akan pergi ke sisi-Nya. Cuma kami yang tak faham dan tak perasan. Terlalu banyak perubahan Ayah. Sekarang baru saya faham kenapa Aidilfitri yang lepas buat saya sebak bila peluk ayah. Rupanya itu raya terakhir dengan Ayah. 

Akak agak terperanjat dan lemah, Alhamdulillah akak tak apa-apa. Kesian Abang.. Abang anak lelaki , dia yang uruskan ayah. Dia tak boleh nak menangis pun hari tu. Tapi esoknya, Abang menangis kat Mama sebab rindukan Ayah. Mesti tersiksa Abang tahan kesedihan dia.

3 hari lagi , genap sebulan ayah pergi. Bermakna genap sebulan Ayah tak ada di pandangan mata, tak ada di sisi, tak dengar suara Ayah... Di rumah ni, setiap sudut mengingatkan pada Ayah. Syukur Alhamdulillah, semua yang ayah teringin, sempat kami tunaikan. Makanan, nak jumpa adik-adik ayah, bercuti, semua sempat kami tunaikan. Cuma ayah tak sempat ikut perancangan kami untuk tunaikan Umrah pada Februari 2013 hadapan.

Sejak ayah pergi, Mama banyak termenung. Bila dah petang, Mama jadi diam, termenung.. Mama kata setiap petang dia akan terasa macam hari ni ayah pergi. Setiap petang mama akan teringat saat-saat berpisah dengan Ayah. 

Ayah, Ano ni.. Ano bersyukur, Allah ambil ayah dalam keadaan yang sangat baik, hari yang baik dan tenang. Ano harap Ano dah jadi anak yang baik untuk Ayah. Ano akan ingat pesan Ayah hingga akhir nafas Ano. Ano tau orang yang ayah paling sayang dalam dunia ni adalah Mama. Ayah jangan risau, Ano, Abang dan Akak akan jaga mama sebaik mungkin. Doa, Yaasin, Ayat suci Quran akan kami selalu kirimkan pada Ayah. Ano janji, apa yang ayah bentukkan pada Ano dengan titik peluh ayah tak akan Ano persiakan. Ano akan jadi orang yang berjaya. In Syaa Allah. 

Semoga roh Mahat Bin Jali diletakkan dalam kalangan orang-orang yang soleh
Al - Fatihah


1 comment:

  1. setiap yg bernyawa pasti merasainya :)
    Alfatihah

    ReplyDelete